wanita

Banyak lebah mendatangi bunga yang kurang harum
Kerana banyaknya madu yang dimiliki bunga
Tidak sedikit lebah meninggalkan bunga yang harum kerana sedikitnya madu
Banyak lelaki tampan yang tertarik dan terpesona oleh wanita yang kurang cantik
Kerana memiliki hati yang cantik
Dan tidak sedikit pula wanita cantik ditinggalkan lelaki kerana keburukan hatinya
Karena kecantikan yang sejati bukanlah cantiknya wajah tetapi apa yang ada didalam dada
Maka percantiklah hatimu agar dicintai dan dirindukan semua orang.

“Sesungguhnya Allah tidak melihat luaran kalian dan rupa kalian akan tetapi Allah melihat hati kalian” – (HR.Muslim)

Friday, October 29, 2010

Buat Muslimah

(Dari sabda Rasulullah s. a. w.)

Haram bagi wanita melihat lelaki sebagaimana lelaki haram melihat wanita (bukan muhrim) kecuali dalam menuntut ilmu dan berjual beli. Suatu hari ketika Rasulullah s. a. w. bersama isteri-isteri baginda
(Ummu Salamah dan Maimunah), datang seorang sahabat yang buta (Ibnu Maktum). Rasulullah menyuruh kedua-dua isterinya masuk ke dalam rumah. Bertanya Ummu Salamah: "Bukankah orang itu tidak dapat melihat kami ya Rasulullah?". Rasulullah s. a. w. menjawab: "Bukankah kamu dapat melihatnya?."

Naim budak agama...kisah cintan-cintun?

Naim pelajar tingkatan 5 di sebuah Sekolah Agama Persekutuan.Dia seorang yang tinggi ilmu agama dan mempunyai politik yang agak stabil di sekolah dan Siqahnya(Kepercayaan orang terhadapnya) tinggi.Apabila Ustaz tiada di antara Magrib dan Isyak,dia akan ke hadapan.Samada memberi tazkirah atau mengepalai bacaan Mathurat.Pergaulan dengan perempuan dijaga dengan begitu sempurna,jika mesyuarat terpaksa bercampur lelaki dan perempuan,sama sekali dia tidak akan mengangkat pandangannya.Semua orang menghormatinya,baik yang junior mahupun senior,baik yang laki-laki mahupun perempuan.Jika ada senior yang tengah membuli junior,jika Naim ada di tempat kejadian,proses buli itu akan bertukar menjadi majlis maaf-bermaafan.Inilah ‘kuasa’ Naim di sekolahnya.

Dia menjadi contoh teladan bagi setiap pelajar sekolahnya.Setiap mata-mata yang wujud di sekolah itu selalu memerhatikan pergerakannya dan mengambilnya sebagai contoh kehidupan yang paling sempurna.Dek kerana mengetahui banyak mata memerhatikannya,dia betul-betul menjaga akhlaknya.Bukan kerana manusia tetapi kerana Allah.Niatnya hanya satu,supaya Islam itu terpancar dari dirinya.Hebatnya dia dalam menjaga akhlaknya, tidak ada seorang pun di dalam sekolahnya melainkan teman sebiliknyanya yang pernah melihat kulit badannya walaupun dia seringkali bermandi-manda di kolah berhampiran dengan surau.

Sudah pasti,ramai perempuan yang menggilainya walaupun dia tidak mengetahui hal itu.Di hadapannya semua baik,tunduk dengan penuh tawadukknya tapi berlalunya Naim dari tempat itu,mula lah mulut mereka bergerak memuji dan mengumpat tentang Naim.Bukan sahaja pelajar biasa yang meminati Naim tapi ada juga pelajar-pelajar perempuan yang memegang tampuk kepimpinan sekolah yang meminatinya cuma tidak disuarakan, bimbang ditegur dan yang paling mereka takuti,takut cinta mereka ditolak.Tambahan pula Naim banyak kali mengingatkan pelajar-pelajar supaya menjauhi zina hati,zina yang tidak dapat dilihat dan tidak dapat dirasa tatkala dia memberi tazkirah.

Namun,hatta nabi Sulaiman yang menjadi raja dunia itupun diuji Allah,inikan pula seorang pelajar sekolah agama yang ilmu agamanya masih bertatih, bahasa arabnya masih merangkak-rangkak.Dia diuji dengan kehadiran seorang pelajar perempuan yang baru pindah ke sekolahnya.Namanya Nisa, Khairun Nisa.Orangnya putih,bertahi lalat di pipi sebelah kanan sedangkan Naim di sebelah kiri.

“Ana Khairun Nisa,sila beri tunjuk ajar.”Nisa memperkenalkan dirinya.
Dalam mahu yang bercampur dengan iman di dalam hatinya,Naim melihat Nisa dengan sipi-sipi matanya sahaja. Ingin dia merenung Nisa dengan lebih tajam tapi iman di dadanya masih kukuh bak tembok besar cina.

“Cantiknya,”hati Naim bermonolog.

Tidak sampai sekelip matapun,imannya menampar hatinya.Dia terus sedar dari diulik oleh syaitan dan lantas dia beristighfar,memohon ampun daripada Tuhan dek kerana melakukan zina,zina hati.Ingin sahaja matanya mengeluarkan bintik-bintik mutiara tanda sesalnya dia akan dosanya namun selaput kaca di matanya masih tebal.Mungkin penyesalannya masih belum kuat untuk memecahkan selaput kaca itu.

Saat berganti saat,hari berganti hari,Nisa pun terpilih untuk menjadi salah seorang AJK surau sekolah dek kerana dia asyik ke surau berbanding dengan pelajar-pelajar yang lain.Subuhnya di surau,Dhuhanya di surau,Zohornya di surau,Asar,Magrib dan Isyaknya di surau.Seringkali Naim terdengar suara wanita sedang membaca Al-Quran di balik tabir biru yang memisahkan lelaki dan perempuan,ingin dia mengintai siapakah gerangan hamba Allah itu tapi iman masih tebal menyelaput hati nafsunya.Ditakdirkan Allah,suatu hari dia ternampak Nisa masuk ke surau perempuan,maka tahulah dia bahawa suara perempuan yang didengar selama ini ialah suara Nisa.

Sedang dia sedang bersendirian berdoa selepas solat sunat Dhuha,dia terdengar satu suara perempuan meminta tolong dari balik tabir.Suara perempuan itu sayup-sayup.

“Ish..Nak tolong ke tak..Kalo aku masok belah pompuan,bukanke khalwat..ye la,mane ade orang…aku dan die je..takley,aku mesti bagitau ustaz hal ni,biar ustaz tolong..”Imannya bersuara.

Tapi 1 tetap kalah kepada 2.Imannya kalah dengan nafsu dan syaitan yang menggodanya.

“Kalo aku tak tolong,maybe…em…aku intai dulu la,kalo serius aku tolong segera kalo tak,aku lapor kat ustaz,”akal mula campur tangan.

Tabir biru itupun diselaknya dan dia mendapati jari Nisa terkepit di almari Quran.Walaupun sakit Nisa tetap menahannya,bimbang maruahnya jatuh di hadapan seorang ketua badan Agama sekolahnya.Dan ketika itulah makhluk durjana yang bernama syaitan mula mengambil peranan.Disuntiknya bius-bius dosa ke dalam hati Naim supaya Naim tidak terasa melakukan dosa.

“Em..Aku kene lapor kat ustat ke?Patot ke aku tolong?Bley ke aku pegang tangan die?Dose..”Imannya bersuara.

“Ah,darurat,darurat.Even babi pun boleh makan kalo darurat.”Akal yang dibalut dengan nafsunya membuat pertimbangan.

“Betul juga,ok,aku tolong.”Hatinya membuat keputusan sambil disahkan oleh Syaitan.

“Er,Nisa tahan ek,kejap saya tarik pintu almari ni.”Dia memberi arahan kepada Nisa.

“…ok…”Suara Nisa bagaikan bunyi ikan bersuara,entah dengar,entah tidak.

Pintu almari berjaya dibuka,jari Nisa terlepas dari kepitan almari.Merah bak biji saga jarinya,hampir-hampir saja berdarah tapi kulitnya masih kuat menahan segala isi cecair daripada keluar.Tiba-tiba,Naim tanpa berfikir panjang memegang jari Nisa.Niatnya hanya satu,ingin melihat keadaan jari Nisa.Tapi dengan pantas Nisa menariknya dan berlari turun daripada surau dan menuju ke kelas.

“Ya Allah,apa aku telah buat ni…Aku bukan sengaja melakukannya Ya Allah..Ampunilah aku..”Dia berdoa,menangis menyesal dosa yang baru sahaja dibuatnya sebentar tadi.

Habis sahaja air matanya kering,hatinya diketuk dengan pelbagai soalan.Bukan soalan agama tetapi soal maruah dan Siqahnya.Bagaimana jika Nisa menceritakan hal tadi kepada kawan-kawannya?Bagaimana kalau cerita itu bocor kepada junior-juniornya?Kalau ustaz dapat tahu,pasti dia akan dilucutkan dari segala jawatan yang disandangnya sekarang.Dia akan dicemuh dan dihina.Dia tidak akan dapat peluang ke depan lagi sewaktu ketiadaan ustaz.Dia bimbang bercampur keliru.

Lamunannya tersentak apabila satu suara memberi salam untuk masuk ke surau.Peluh-peluh resah dan gelisah mengalir di pipi kanannya,dia masih di dalam bahagian surau wanita.Apa yang harus dijawab jika ditanya. Ya,menipu.Menipu adalah jalan penyelesaian yang terbaik buatnya sekarang.Lagipun dia cam suara itu,itu suara Khairul,teman sebiliknya.Baginya tidaklah berdosa menipu teman sebilik yang akrab dengannya.

“Eh,Im.Ape ko wat lam surau pompuan tu?”Soal Khairul,kelihatan di mukanya perasaan ingin tahu.

“Eh,takde ape-ape la.Aku just check samada quran cukup tak belah pompuan.”Jawab Naim.

“Owh,baguslah wat kerja baik atas rumah Allah ni.Insya Allah ko dapat pahala,taknak share ngan aku?”gurau Khairul.

Gurauan yang pada dasarnya kelihatan seperti satu lawak bodoh tetapi ada perkataan-perkataan yang menghantui fikiran Naim iaitu ‘RUMAH ALLAH’.

Ya,di atas rumah Allah inilah Naim melakukan maksiat.

Di atas rumah Allah inilah Naim menipu.

Semuanya di atas rumah ini,rumah kepunyaan Tuan segala tuan.
Tiba-tiba dia menangis tetapi bukanlah menangis seperti anak kecil menangis.Hanya air mata sahaja mengalir di atas pipinya yang sedikit cengkung.Khairul terkejut melihat Naim menangis dan bertanya sebab Naim menangis tetapi Naim hanya berdiam.Khairul membuat andaian sendiri,pada pendapatnya mungkin Naim menangis kerana bertaubat.Lantas perasaan cemburu mula menguasai dirinya.Inilah dia tanda orang beriman,pantang melihat orang lebih dekat dengan Kecintaan nya,pasti dia cemburu.

“Eh Im,kelas da nak start.Jom!”Ajak Khairul.

“Ok,”balas Naim.

Pelajarannya selepas waktu rehat tadi tiada makna.Sepatah kata yang keluar dari mulut cikgu-cikgunya tidak satupun diingati atau diberi perhatian.Matanya tajam memandang ke arah papan hijau di hadapan kelas tetapi fikiran jauh ke laut mencari ketenangan.Jasadnya wujud tapi ruh akalnya tiada.Bukan sibuk memikirkan penyelesaian tetapi sibuk mencari masalah-masalah yang akan timbul jika cerita tadi diketahui umum.

Rupa-rupanya,bukan Naim sahaja yang berjasad tanpa akal,begitu juga dengan Nisa.Cuma ada kelainannya. Nisa sama sekali tidak bimbang tentang nasibnya jika cerita itu bocor atau ada mata yang terpandang peristiwa tadi tetapi kepalanya sibuk memikirkan tentang Naim.Kedudukannya di dalam kelas menyebabkan matanya tidak berkelip memandang Naim dari belakang.Baginya,alangkah bertuah sesiapa yang dapat menawan hati Naim. Kesopanan dan kebaikan yang ditunjukkan oleh Naim sebentar tadi,betul-betul memikat hati suci si gadis ini.Begitulah nasib si Abid tanpa Ilmu.Pantang ditiup angin,pasti dia rebah.

Tangan mula mengambil peranan,diambilnya pen merah jambu kesukaannya dan diambil sehelai kertas memo yang berada di dalam laci mejanya.Sepucuk surat ditulis sebagai tanda terima kasih buat si jejaka budiman. Surat sahaja tidak cukup,dibelinya sekotak air laici yang berharga 80sen dengan duit seringgit.Bakinya dibeli sebatang choki-choki,juga sebagai hadiah.

Seperti kebiasaannya,Naim datang ke kelas seawal mungkin.Selesai sahaja solat Zohor berjemaah dan makan di dewan makan,tanpa menyalin pakaian,dia terus ke kelas.Baginya masa itu emas dan tidak boleh dibazirkan walaupun sesaat.Masih banyak pelajaran tingkatan 4 dan tingkatan 5 yang belum dikuasainya.Tabiatnya ini menjadi ikutan sesetangah pelajar yang lain.Pabila dia melangkah kaki ke dalam kelas,alangkah terkejutnya dia apabila dia melihat sepucuk kertas yang dilipat 2 dan ditindih dengan sekotak air laici dan sebatang choki-choki.
Isi suratnya:

Salam..

Terima kasih kerana tolong ana..

Kalau anta takde tadi,tatau la macamana ana nak buat..

Jangan bimbang,ana tidak akan membocorkan hal tadi kepada orang lain..

Ukhwah Fillah,

Nisa’

Sambil menghirup air laici dalam kotak itu,dia tersenyum.Dengan mengoyak plastik depan choki-choki,dia membetulkan kerusinya,mempersiapkan dirinya untuk menulis surat balas kepada Nisa.Sebaik sahaja pen nya ingin menyentuh dada kertas putih berbelang biru itu,dia terfikir alangkah bagusnya kalau dia mempunyai pen berwarna-warni supaya Nisa tidak jemu membacanya.Mata hitamnya terpandang bekas pensil kawan di hadapannya.Tidak pernah dia menyentuh barang orang lain tanpa izin tapi kali ini tidak lagi.Entah kawannya bagi atau tidak,dia terus menggunanya atas alasan yang sangat biasa, “standardla,kawan..”Maka bermulalah kisah cinta Naim,Si Budak Agama.Balas dia:

Salam,

Terima kasih atas minuman dan makanan yang saudari bagi,

Ana tidak buat apa-apa melainkan untuk menolong insan dalam kesusahan,

Bukankah Islam menyuruh kita menolong orang dalam kesusahan?

Moga Allah meredhaai kita,

Dan,salam perkenalan.Ana Naim.

Naim

Diselitnya surat ini ke dalam buku latihan Nisa’ dengan harapan yang membulat.Maka,Naim dan Nisa mula berbalasan surat.Walaupun pada awalnya,kedua-dua merasa kekok dek kerana dua-dua mempunyai tapak agama yang boleh dikatakan kukuh. Ada juga Nisa bertanya di dalam suratnya, “Kita berbalas surat ni,tak salah ke di sisi Islam?”

Pening juga Naim dibuatnya namun disejukkan hatinya dan hati Nisa dengan jawapan, “Takpe,kita dating tak pernah.Bertentangan mata jarang sekali. Kita Ukhwah Fillah.Kita berhubungan inipun semata-mata kerana Allah.Kita niat untuk berkahwin,bukan untuk buat maksiat.”

Nisa membalas, “bagaimana pula dengan zina hati?”

Lalu Naim membalas, “mana ada zina hati.Zina hati tu ulamak yang buat dengan tujuan umat Islam tidak mendekati zina.Rasulullah tak kata pun.Lagipun cinta ini fitrah,masakan Allah zalim mengharamkan apa-apa fitrah manusia?” Hilang sudah prinsip yang dipegangnya selama ini.

Walaupun Nisa tidak berpuas hati dengan jawapan Naim,namun dek kerana cintanya dia kepada Naim,di’iya’kan sahaja ‘fatwa’ kekasihnya itu.

Naim dapat mengesan rasa sangsi kekasih hatinya melalui gaya bahasa dan cara penulisan yang agak sedikit berbeda,lalu dia membalas, “Nisa’,bukankah Allah berfirman bahawa perempuan baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik?Ana yakin anti baik dan ana pun yakin yang anti rasa ana baik.Tidak sekali Allah kata isteri yang baik untuk suami yang baik tetapi Allah kata perempuan dan lelaki bermakna belum berkahwin pun takpa.Anti meragui Quran?”

Terdiam Nisa’ membaca ‘fatwa’ baru buah hatinya itu.Ingin dia membantah tetapi bimbang dianggap meragui Quran. Mindsetnya yang mengatakan buah hatinya mempunyai ilmu setinggi langit itu menyebabkan dia semakin yakin dengan ‘fatwa-fatwa’ itu.
Siqah bukanlah kerja manusia.Pengaruh bukanlah kawalan manusia.Hati manusia tidak boleh dibeli dengan mata wang, kesetian tidak boleh diperdangkan dengan kemewahan.Semuanya hak mutlak Allah,Tuhan yang membolak balikkan hati manusia.Jika Dia menghendaki seseorang itu mulia,maka mulialah orang itu walaupun pada awalnya dia hanya seorang anak yatim piatu.Jika Dia menghendaki seseorang itu hina,maka hinalah orang itu di atas tahtanya sendiri.Semuanya bukan dengan tiba-tiba tetapi ada syarat-syarat yang telah ditetapkan oleh Nya yang diberi nama Sunnatullah.

Kepercayaan manusia terhadap seseorang itu akan datang bila dia mendekatkan diri dengan Tuhannya. Kesetiaan seseorang terhadapnya menjadi lebih solid pabila dia menyempurnakan apa yang dilafaznya.Inilah hukum yang ditetapkan Ilahi.

Makin hari,pengaruh Naim semakin jatuh.Kawan-kawan dan junior-juniornya semakin bosan dengannya.Sebab?Tiada. Jelas sekali soal hati,Dia yang punya.Hidup Naim juga menjadi tidak tentu hala.Dulu dia berbaju ketika mandi di kolah,kini tidak lagi.Pertimbangan akal menjadi semakin kurang,mungkin terlampau tebal kabus dosa yang menutupi hatinya.Siqahnya kian jatuh.Terkadang dia dimarahi oleh cikgu-cikgu kerana prestasinya yang kian merosot.

Dia merasakan tekanan semakin bertambah.Tiada lagi sakinah yang dianugerahkan kepadanya dulu.Tiada lagi senyuman tatkala kesusahan.Tiada lagi nasihat-nasihat penenang yang mampu diberi pabila adik-adik datang meminta nasihat.

Jika dulu dia mampu mengambil tugasan luar walaupun ketika peperiksaan bulanan dijalankan,kini tidak lagi.Bukan peperiksaan pun dia tidak dapat mengatur masa dengan baik.24 jam baginya tidak cukup.Masa untuk dia belajar,masa untuk dia berpersatuan dan masa untuk Nisa.Pernah dia berdoa meminta diberi 1 jam lebih tapi dia tidak sedar bahawa jika dia diberi 100 jam lebih pun,pasti tidak mencukupi.

Khairul merasa hairan dengan perubahan sikap kawan sebiliknya itu.Kadang-kadang tersenyum seorang diri,kadang-kadang masam dan kadang-kadang seperti bercakap seorang diri.Naim seakan-akan gila.Betul Naim gila,gila bayang.Panahan syaitan benar-benar telah menusuk ke dalam hatinya,membuat satu lohong iman di dalam hatinya.Khairul cuba bertanya mengapa dia seakan-akan berubah tapi dimarahnya Khairul, “kubur lain-lain,syurga lain-lain,neraka pun lain-lain!”

“Betul,sebab lain-lain la aku nak tanya ko.Mane la taw ko ade masalah,bimbang takut di sana pun ko ade masalah.”Ujar Khairul.

“Ko taw kan firman Allah, kuu anfusakum wa ahli kum naara?”Soal Naim.

“jagalah diri kamu dan ahli keluarga mu daripada api neraka..jadi?”Jawab Khairul.

“Jadi?!Aku ahli keluarga kau ke?!”Marah Naim lagi.

Khairul terdiam sedar bahawa ilmunya tidaklah setanding dengan Naim.Perasaan kesal timbul dalam hatinya atas tindakan sahabatnya sebentar tadi.Namun,atas dasar silatur rahmi kerana Allah,dia nekad untuk mengetahui punca Naim berubah. Baginya pokok tidak akan bergoyang jika beruk tiada di dalamnya.Walaubagaimanapun,Khairul tidaklah selicik Naim, dia buntu apabila memikirkan adakah tindakannya selari dengan Islam atau berserenjang dengan Islam.Lalu disampaikan isi hatinya kepada Ustaz Faidi, Mentornya.

“Er Ustaz,saya ada masalah nak bincang dengan ustaz.”Bagitahu Khairul.

“Ma?”Soal Ustaz balik.

“Ustaz,saya bimbang dengan Naim,teman sebilik saya.Perangainya seperti sudah berubah.Dia macam bukan dia..Er, tataw nak terang macamana..”Terang Khairul.

“Na’am,ana pun perasan perubahan pada Naim.Dia dah bukan macam dia yang dulu.Banyak perubahannya.”Tambah Ustaz.

“Saya rasa,ada yang disembunyikan olehnya Ustaz dan saya rasa,ada baiknya saya menyiasat..Bolehkah ustaz?”Soal Khairul.

“Dalam Islam,mengintai mencari kesalahan orang ini diistilahkan sebagai Al-Tajassus.Hukumnya asalnya haram tapi boleh berubah menjadi harus pabila diperlukan.Dan dalam keadaan ni,hukumnya harus.”Terang ustaz.

Penyiasatan bermula dan penyiasatan Khairul bertemu dengan jalan buntu.Tiada sebarang benda buruk yang dilakukan Naim.Namun,pabila Allah menghendaki yang gelap menjadi terang,dihilangkan bintang dan diganti dengan matahari. Sepandai-pandai tupai melompat,akhirnya jatuh juga ke tanah.Akhirnya surat yang disimpan selama ini dijumpai oleh Khairul ketika dia sedang membersihkan surau.Rupa-rupanya,surat-surat yang dihantar oleh Nisa’,selama ini disimpan di balik almari al-quran di hadapan tempat imam solat.Terkesima Khairul dibuatnya apatah lagi ketika membaca perkataan-perkataan yang telah berlaku evolusi,daripada ‘ana’, ‘anti’, kini ‘sayang’, ‘ayang’.Daripada ‘ukhwah Fillah’ kini ‘I luv U’.

Khairul tidak salah lagi,surat itu kepunyaan Naim.Tertera nama Naim di atas belah kiri surat, ‘Buat Naim ku sayang’. Dalam tidak sedar,Khairul menangis.Dia betul-betul sedih membaca surat-surat itu,bukan kerana Nisa yang dalam pemerhatiannya juga dirampas orang tetapi sedih bagi pihak Naim.Terngia-ngia di telinganya bacaan ayat 2 dan 3 surah As-Saf yang selalu dibaca oleh Naim ketika menjadi Imam Magrib.Mengenangkan maksud ayat-ayat tersebut yang secara ringkasnya membari maksud melarang orang beriman daripada memberi nasihat tentang apa yang mereka perbuatkan, Khairul terus menangis.

Dari luar surau,kelihatan Naim yang baru sahaja sampai di surau.Tanpa berfikir tentang benda lain,Naim terus memandang ke arah tempat penyimpanan ‘harta karun’nya itu.Terperanjat dia apabila mendapati Khairul sedang memegang ‘harta-harta karung’nya itu dan tanpa berfikir panjang,dia berlari ke arah Khairul.Sekali lagi dia melanggar prinsip yang diajar kepada orang-orang lain supaya menghormati rumah Allah,jangan berlari-lari di atasnya.Dia lupa bahawa dia pernah melarang kawan-kawannya yang bergurau di dalam rumah Allah,katanya bahawa berlari di atas rumah Allah seperti berlari di atas perut ibu sendiri yang sedang sarat mengandung.Entah benar,entah tidak.

Ditolaknya Khairul ketepi dan dirampasnya semua surat-surat yang dipegang oleh Khairul.

“Woi,ape ko buat ni?!!!”Marah Naim.
“Woi?Mana pergi bahasa mu wahai kawan?Mana pergi sopan santun mu wahai kawan?Mana pergi dirimu yang dulu wahai Naim?”Soal Khairul sambil mengesat air mata yang sedang mengalir.Naim terdiam.

“Rupanya,inilah masalah mu wahai kawan.Tiada ku sangka dirimu sedemikian,wahai kawan.Bagiku engkau lah model, engkaulah insan sempurna yang memancarkan sinar Islam ke sekolah ini.Kini kau sirna wahai kawan,kau mutiara yang kian sirna!”Marah Khairul.

“Ah,kau peduli ape!”Naim bersuara walaupun hatinya terkesan dengan kata-kata Khairul.

“Jujur aku tanya,kau couple Im?”Soal Khairul.

“Aku couple ke,aku tak couple ke,tu soal aku la.Dosa biar aku tanggung sendiri!Jangan risau la,aku takkan heret kau masuk neraka sama dengan aku!”Lantang sungguh Naim berbicara.Dia lupa di atas lantai rumah siapakah yang dia pijak sekarang.

Khairul berlalu dari tempat itu dengan penuh penyesalan.Ingin dia salahkan takdir kerana menemukan dia dengan seorang kawan yang hipokrit seperti Naim namun dia akur dengan qada’ dan qadar Ilahi.

Semasa mereka bekelahi sebentar tadi,mereka bukan berdua.Di balik tabir biru itu ada 3 pasang telinga yang mendengarnya secara tidak sengaja.3 orang pelajar junior perempuan baru sahaja selesai mendirikan solat sunat Dhuha mendengar setiap butir perkataan yang keluar daripada mulut mereka berdua.

Malang si Naim.3 orang pelajar itu bukanlah pelajar yang diam sifatnya.Dihebahkan berita Naim berpacaran ke setiap juzuk sekolah sehingga para cikgu pun tahu mengenainya.Ke mana sahaja Naim pergi,pasti ada mata-mata yang memandangnya dengan hujung-hujung mata dan sebaik sahaja Naim pergi,mulalah syaitan berpesta dengan dosa mengumpat.Bertambah malang bagi Naim,dia tidak tahu bahawa semua orang telah tahu dia berpacaran.Tazkirah yang seringkali ditunggu oleh semua pelajar kini dicemuh,dihina dan dikutuk oleh semua yang mendengarnya kecuali kekasih hatinya,Nisa.

Khairul,si sahabat setia ini tidak senang mendengar orang mengumpat sahabat sejatinya. Akhirnya dia berkeputusan untuk menyampaikan sendiri kepada Naim bahawa semua orang sedang mencelanya.

“Im,senanye..Sume orang da taw ko couple..”Bicara Khairul secara perlahan.

“Hah?!”Terkejut Naim.Apa yang ditakutinya kini menjadi realiti.

“Ko bagitaw orang?!!!!”Soal Naim.

“Eh,tak..Aku pun tak taw macamana bley..”

“Ah!! Inilah kawan! Kawan makan kawan! Aku tau dari dulu lagi ko dengki ngan aku, ko dengki ngan jawatan aku dapat!Aku taw kau sengaja nak jatuhkan aku!”Naim memotong dengan lajunya,melebihi had laju yang sepatutnya.

“Demi Allah..”

“Jangan main dengan sumpah!Berani sebut nama Allah dalam wat dosa,dasar…”Sekali lagi Naim memotong,laju benar susun katanya.

“Aku menyesal bagitahu kau,aku ingat kau la kawan aku yang sejati rupa-rupa..”

“Rupa-rupa apa?!Musuh?!”Naim marah lagi.

“Na’am!Musuh Allah,musuh agama Allah!Ko nasihat orang jangan bercouple,jangan zina hati, jangan itu,jangan ini tapi dalam masa sama kau buat!Ko lupa ayat-ayat surah As-Saf yang ko selalu baca tyme jadi Imam?Ko lupa?!Meh aku ingatkan ko! Wahai orang beriman jangan kau melarang apa yang engkau kerjakan,sungguh besar kemurkaan Allah pada engkau! Ya,pada engkau Naim!Allah memurkai mu dan layaknya aku membenci mu!” Balas Khairul dengan penuh perasaan kecewa.Lalu dia meninggalkan bilik dengan menarik tombol pintu dengan sekuat-kuatnya.

Keheningan dan kesunyian malam itu dipecahkan dengan dentuman pintu bilik khas,bilik Naim dan Khairul.Di sekolah itu mereka sahaja yang diberi keistimewaan untuk tinggal di bilik dan orang lain di dorm,memandangkan mereka ialah ketua dan penolong ketua pelajar di sekolah itu.Pelajar-pelajar senior yang mendengarnya keluar dengan berlari,hati mereka ingin benar mengetahui apa yang berlaku namun kelihatan hanya Khairul sedang berjalan menuju ke tandas.Berbeza pula dengan pelajar junior,mereka dengan lajunya menutup lampu dan berpura-pura tidur,bimbang nama mereka dipanggil untuk dijadikan ‘lauk’ para senior malam itu.

Kata-kata Khairul benar-benar menikam qalbu terus ke akal.Tersentak Naim buat seketika. Mimpi ngeri dalam hidupnya baru bermula.Tidak,dia baru sedar yang dia dalam mimpi ngeri. Tindakan segera wajib diambilnya jika tidak Siqahnya akan terus merudum jatuh menyembah bumi.Jika dia terus begini,tiada lagi ‘Abg Naim Si Budak Surau’ atau gelaran ‘Wali Naim’.Tiada lagi kesetiaan,tiada lagi kepatuhan dan tiada lagi insan yang akan menghormatinya menggunakan hati mereka.Apa yang ada hanya lakonan.Buah di luar, duri di dalam.

Dikuatkan hati,diringankan tangan untuk menulis surat terakhir buat kekasih hatinya. Tapi ternyata dia gagal.Semalaman dia tidak lena,pening memikirkan jalan penyelesaian yang pasti tiada jawapannya.Akibatnya,dia tertidur di dalam kelas.

“Naim,bangun!”Arah Cikgu Marlina,cikgu matematik tambahan yang terkenal dengan garang dan keceluparan mulutnya.

Naim terjaga dari lenanya dan terus berdiri.

“Apa dah jadi dengan awak ni?Dalam kelas tidur,luar kelas bercinta!”Marah Cikgu Marlina.

Awan hitam kini melitupi Naim,dia merasa tersangat malu.Bukan arang yang diconteng ke mukanya sekarang tetapi najis,najis manusia,manusia yang bernama Naim,najisnya sendiri. Tiada kata dapat dibalas,dia hanya tunduk terdiam.

Naim bijak dalam beragama tapi dia gagal dalam berpolitik.Dia tidak sedar akan tindakan untuk tunduk dan diam itu bukanlah satu tindakan yang betul dalam berpolitik.Tindakannya itu sepeti dia mengakui kesalahannya dan dalam erti kata lain,dia mengakui bahawa dia sedang bercinta.

Marah Cikgu Marlina tadi bukan sahaja menampar Naim tapi terbias juga kepada pasangannya, Nisa.Nisa tunduk,akur dengan kesilapannya.Kini,dia sedar bahawa dia telah menarik Naim ke lembah kebinasaan.Surat pertamanya,surat tanda terima kasih itu merupakan surat jemputan ke neraka.Dia sudah sedar segala-galanya.Surat,hadiah dan fatwa-fatwa Naim itu merupakan alatan-alatan yang dibuat oleh syaitan.Nampak seperti sesuai dengan syarak tapi penuh dengan unsur kemaksiatan,tidak dapat dilihat oleh mata kasar,hanya mata hati dapat mengesannya.

Cara yang terbaik untuk Nisa sekarang,menulis surat terakhir,surat tanda perpisahan, surat yang akan meniupkan kembali segala kebaikan dan menutup segala keburukan.Dengan nekad yang kuat di dalam hati,keyakinan yang tinggi terhadap Islam,Nisa memegang pen merah jambu kesayangannya dan mula menulis.

Salam sayang,

Sudah hampir 5 bulan kita bercouple,

Ayang percaya yang sayang sudah tahu isi hati ayang,

Ayang benar-benar menyintai sayang..

Sepenuh jiwa dan raga ayang..

Namun,ayang sedar satu benda,benda yang mungkin buat kita menangis,

Dalam kita asyik mengejar cinta Ilahi bersama-sama,kita telah balutinya dengan cinta yang penuh dengan kepalsuan.Cinta manusia yang tidak mempunyai dasar yang kukuh.Kita selesakan diri kita dengan menyatakan cinta kita berdasarkan iman tapi dengan iman itu kita melakukan maksiat.Benar kita tidak pernah berjumpa,berdating seperti remaja lain tapi maksiat bukan itu sahaja.

Ayang yakin dengan kata-kata sayang bahawa tiada hadis yang menyatakan zina hati tapi ayang baru perasan bahwa ayat la taqrabu zina itu menggunakan fail qaraba yakni perbuatan mendekatkan dengan hati.Maknanya,dengan hati pun tidak boleh dekati zina.

Ayang bukanlah membuat fatwa atau apa-apa ajaran tetapi itulah yang ayang percaya.Tindakan kita ini tidak lain tidak bukan,membersihkan najis dengan air kencing sendiri.Najis tidak bersih tetapi bertambah kotor,mengalir dan terus mengalir mengotori semua tempat.

Sayang..Ayang percaya pada jodoh.Jika kita dijodohkan bersama,Insya Allah,kita akan bersama.Tidak perlu bercouple atau berkenalan,jika Allah nak kita bersama,insya Allah kita bersama.

Percayalah,itu hak Allah.Dia boleh buat apa yang dia suka.Dia yang menghidupkan Isa tanpa bapa,menyejukkan api yang membakar nabi Ibrahim,memutuskan air penghalang nabi Musa dan menghidupkan Sam bin Nuh buat nabi Isa.Jika semua perkara ganjil itu Allah yang buat,apatah lagi soal jodoh yang merupakan soal kebiasaan.

Semoga apa yang kita bina selama ini diampuni Allah.

Ukhwah Fillah.

Nisa

Tertitis setitik dua air matanya di atas surat itu tapi cepat-cepat dilapkan supaya tulisan tidak hilang.Sengaja dia tidak mengambil kertas baru dan menulisnya kembali supaya Naim faham isyarat yang cuba diberinya.Hati Nisa tidak mahu tapi disebabkan imannya, agama didahulukan.Kemahuan ditolak ketepi walaupun perit menolaknya.

Surat keramat diletakkan di atas meja Naim,kali ini tiada lagi air laici dan tiada lagi choki-choki,surat semata-mata.Naim membacanya dan dia telah bersedia dengan keadaan ini.Tiada lagi air mata,tiada lagi tangisan tiada lagi kedukaan.Kisah cintanya jelas bukanlah cinta yang menghasilkan CINTA tapi cinta yang berpaksikan maksiat semata-mata.

Tangannya pantas mencari kertas dan pen untuk membalas surat terakhir ini.Tengah dia berfikir ayat-ayat cinta terakhir,hidayah Tuhan sampai.Cahaya yang akan menghilangkan segala titik hitam yang bertapak di permukaan hatinya.Cahaya yang akan membaca cinta ini kepada CINTA.

Dengan penuh yakin,dia mengoyak kertas yang ditulisnya tadi.Dia yakin,jika dia menulis surat balas,syaitan akan mencelah dan mengambil peluang lagi ke atasnya.Biarlah surat ini bergantung sebegini supaya dapat disambung di akhirat nanti.


TAMAT.....

SoTonG aKan makin xda menjelang 2040 ke ats?...

kawan mama ckp...2040 ke ats...stong akn jdi mkin ppus?...ya allah...apa fktor2 smpai jd cmni?....td tyme lunch dok bncang psal hal nih...ayh ckp...ni mybe sbb kgunaan pukat hanyut oleh org laut...pukat hanyut ni org laut dok tangkap y wat ikan bilis tu.....ikan bilis kan halus...jdi pukat dia un msti la kcik kn..ble nelyan n tgkp ikan tuh..maka trtngkap la skli ngn stong n haiwan y lain trmsuk haiwan y bru nk mmbsar n mmbiak...kcian kn kt gnersi y akn dtg..now hrga mknan laut un dh mhal...t tyme gnerasi kita mcm mne kn?..ya allah....ni un slah 1 tnde akhir zman...apkah kte smua hye nk mkn ayam je?...ala...t gmuk la....smber protein y lain dh mkin xde...wallhualam....nk tye lbih lnjut..tye la org lbih  arif....

Saturday, October 16, 2010

duhai asshabab....

Wahai asshabab (pemuda),
Laksanakanlah tanggungjawabmu,
Terhadap wanita yang patut kamu lindungi,
Bukan untuk kamu cercai.

Sedarkah asshabab...
Bahawa wanita itu selembut kapas,
Biarpun kelihatan seperti buluh,
Namun engkau tidak tahu hakikatnya...
Hakikatnya asshabab...
Apabila kau menegur seorang wanita yang melakukan kesilapan,
Dia pasti malu dan tidak akan mengulangi lagi,
Sekiranya dia melawan katamu,
Ketahuilah bahawa hatinya terdetik ,
Rasa bersalah tanpa engkau ketahui..
Namun kini,
Asshabab tidak pernah melaksanakan tanggungjawabnya,
Apabila wanita membuka auratnya,
Pandanganmu terus menyapu tubuhnya,
Apabila wanita itu membuat kesilapan,
Engkau bukan shaja tidak menegurnya,
Malahan engkau ambil kesempatan atas dirinya...
Sedarlah wahai asshabab...
Tangunggjawabmu amat besar terhadap wanita,
Sedarkah engkau,
Bahawa sekeras mana seseorang wanita,
Mereka akan malu dan tunduk,
Apabila seorang lelaki mengajaknya kepada agama...
Duhai shabab..
Sesungguhnya, kekuatan agama Islam,
Terletak ditangan mu,
Engkau pemimpin besar dalam semua hal...
Oleh itu,
Jagalah agamamu agar terbentuk,
Islam yang sebenar.

Gadisku....

Gadisku...
Sesungguhnya kejadianmu terlalu unik, tercipta daripada tulang rusuk Adam yang bengkok menghiasi taman-taman indah lantas menjadi perhatian sang kumbang.
Kau umpama sekuntum bunga, harum aromamu bisa menarik perhatian sang kumbang untuk mendekatimu.

Namun...tidak semua bunga senang untuk didekati oleh sang kumbang lantaran duri yang memagari diri, umpama mawar merah, dari kejauhan sudah terhidu akan keharumannya serta panahan warnanya yang terserlah indah mengundang kekaguman kepada sang kumbang.. tapi awas.. duri yang melingkari dirinya bisa membuatkan sang kumbang berfikir beberapa kali sebelum mendekatinya.
Gadisku...
Aku suka sekirannya kau seperti mawar aspirasi setiap mujahadah. Bentengilah kubu dirimu dengan perasaan malu yang bertunjangkan rasa keimanan dan keindahan taqwa kepada Allah.
Hiasilah wajahmu dengan titisan wudhuk. Ingatlah bahawa cirri-ciri seorang wanita solehah ialah dia tidak melihat kepada lelaki dan lelaki tidak melihat kepadanya.
Sesuatu yang tertutup itu lebih berharga jika dibandingkan dengan sesuatu yang terdedah...umpama sebutir permata yang didedahkan untuk perhatian umum dengan permata yang diletakkan dalam satu bekas yang tertutup...sudah pasti keinginan diri kuat untuk melihat permata yang tersembunyi rapi tentulah melebihi daripada yang terdedah.
Wanita solehah yang taat dan patuh kepada Al-Khaliq dalam melayari liku-liku kehidupannya adalah harapan setiap insan yang bernama Adam.
Namun, segalanya memerlukan pengorbanan dan mujahadah yang tinggi kerana bertentangan dengan nafsu serakah yang bersarang di dalam dirimu lebih-lebih lagi 'title' gadis yang engkau miliki, sudah pastinya darah mudamu mencabar rasa keimanan yang ada.
Namun ingatlah gadisku, sesiapa yang inginkan kebaikan maka Allah pasti akan memudahkan baginya jalan-jalan kearah itu. Yang paling penting gadisku engkau mestilah mempunyai azam, usaha dan istiqamah.
Gadisku...
Akuilah dirimu menjadi fitnah kepada kebanyakan lelaki. Seandainya pakaian malumu kau tanggal dari tubuhmu maka sudah tidak ada lagi perisai yang dapat membentengimu.
Sesungguhnya Nabi S.A.W ada mengatakan tentang bahaya dirimu "Tidak ada suatu fitnah yang lebih besar yang lebih bermaharajalela selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain fitnah yang berpunca daripada wanita".
Oleh itu gadisku, setiap langkah dan tindakanmu hendaklah berpaksikan kepada Al-Quran dan As-Sunnah.
Jangan biarkan orang lain mengeksploitasi dirimu untuk kepentingan tertentu.
Sesungguhnya Allah telah mengangkat martabatmu sebaris dengan kaum Adam, kau harapan ummah dalam melahirkan para mujahid dan mujahidah yang bisa menggoncangkan dunia dengan sentuhan lembut tanganmu.
Gadisku...
Dalam hidupmu engkau pastinya ingin disayangi dan menyayangi, itulah fitrah semulajadi setiap insan, namun ramai antara kaummu yang tewas kerana cinta.
Bercinta itu tidak salah, tetapi memuja cinta itu yang salah. Ini kerana disebabkan cinta manusia sanggup menjual agama dan kerana cinta juga maruah tergadai.
Gejala murtad serta keruntuhan moral muda-mudi sebahagian besarnya kerana cinta. Benarlah sabda Rasullullah S.A.W yang membawa maksud "Sesungguhnya cinta itu buta".
Cinta itu mampu membutakan mata dan hatimu dalam membezakan perkara yang hak dan batil jika engkau meletakkan cinta itu atas dasar nafsu dan bukan kerana Allah S.W.T.
Sebelum engkau mendekati cinta, cintailah dirimu terlebih dahulu, mengkaji hakikat kejadianmu yang begitu simbolik, yang berasal daripada setitis air yang tidak beharga lalu mengalami proses pembentukan yang direncanakan oleh Allah S.W.T.
Semoga itu mampu melahirkan rasa keagungan dan kehebatan terhadap Allah dan timbul rasa cinta dan kasih kepada Penciptamu.
Gadisku...
Menyintai Allah dan Rasul melebihi cinta terhadap makhluk adalah cinta hakiki dan abadi kerana hati yang pecah dan retak apabila diberikan kepada makhluk pastinya akan bertambah retak dan terburai.
Tetapi, apabila hatimu diserah kepada Allah sudah pasti akan bertaut kembali.
Dalam usia mudamu, sibukkanlah diri dengan ilmu yang mampu menajamkan akal dan mampu membina sahsiah muslimahmu.
Sesungguhnya ilmu itu cahaya dan tidak mampu bertapak dalam hati orang yang melakukan maksiat.
Akhir kalam, terimalah kata-kata seorang ahli sufi iaitu Rabiatul Adawiyah sebagai renungan bersama.
"Cintakan manusia itu tidak mewujudkan kabahagian yang hakiki untuk seorang insan dan ia tidak kekal abadi kerana manusia itu sering membuatkan seseorang kecewa, gagal, merasa terseksa.
Oleh itu, tiada suatu cinta pun yang dapat membuahkan kebahagian dan kenikmatan yang kekal abadi kecuali cinta kepada pencipta manusia itu sendiri..."

TempaT perCuTian pada BuLan 12(2010)

                                                                 icity at shah alam
                                                                   icity at shah alam
                                                                         pusat sains
                                                                     planetarium negara


CutI sekolah nanti...sye dan kluarga sy nk mnghadri mjlis prkhwinan adk mama sy iaitu pk jang sy kt k.l n n9...ktowang blek umah atk kat k.l cuti t...bezz nyer^_^...alang2 dah blek kmpung...kne la pegi jlan2...antra nyer ktowang nk pegi ke icity....org kte tmpat 2 best..tmpat ngn lmpu..mst cntek kn...waaa...xsbar nk pegi...pstu nk g pusat sains...pusat sains un best sesangat3.....sye pnah g..tpi tyme rombongan skolah..kali ni ngn fmly....pstu nk g planetarium ngara...best la jgak...tp syg nyer...tyme g dlu...sye trtdo..hoho...tp xpe...kali ni xkn trtdo nyer..insyllah....n byk la lgi ktorang nk pegi...y sy pling ske adlh...g shoppng..waa....huhuuhu....vest3...xdapt ku gmbr kn....kt sne t g mcm2 tmpt lgi...hope sgt dpat bwak kwan2 sy..tpi...heehe...kali ni fmly nyer....t kte g untk kwan2 lak yek?^_^...dont jeles yak..t sye bwak blek cndrmta dri sana...insyllh...xkn ku lupa korng smua....dlu sllu blek k.l ngn kreta api...best...tpi skunk asyik ngn kete jek..borink la skit...tpi kali ni blek ngn krta api lak....waa...kenangan dlu mncul kmbli..hoho...krta api xde pe sgt...best sbb ambk tmpt bed..slesa la skit nk tdo...if sit nye....t skit blkng..n xku rela ambk sit dh if mcm dlu kne dduk sblah llki..huh...seb baek dia tok wan...tp xpe...2 zman budak2...now suda lain...dlu naik krta api best ble nk blek k.l--> perlis..sbb kt k.l sentral....ada jual komik2 shin chan / doremon..that y best sesangat..huhu...even skunk caye suda besar...tp prasaan y mnyronokkn still ade sbb sye msih brjiwa kanak2...^_^..hehe..hope cuti kali ni cuti y mnyeronokkn even stiap tahun blek k.l....sy bakal dpat mak jang...hee~.hope mak jang sy sowng y sporting...huhuhu...kt c ny je kot...t ble dh g sne..sye tlis pngalman pulak yak....tata..titi...^_^....salam...

LogHat Utagha..^_^

SAja bosan dan gelong skit. tak tau nk buat apo. hang baca je la kalo bosan. jangan jadi gelong udah.
 View list of Loghat utara..

ACAN – main2, gelaran
ACAQ – air di lopak jalanan : air sisa buangan warna hitam yg ada belakang dapur
ACI – okay
Aih – Ice
Aiyaq – water
Akai- Brain
AWANG BOKCEH – biasanya gelaran utk budak gemuk
AWAT= apasal?, ada apa? cth: awat jadi lagu tu…?
BALOQ – berbilur : berbirat (kena rotan)
BALOQ LIAT – malas
BALUN – pukul, belasah
BAN – tali air
BANGSI – harmonika
BANTASH=tackle bola ngan kasar (besanya hentam kaki lawan)
BATAIH – jln raya, batas2 kebun sayur
BEGHADUN – banyak songeh (macam org bandar masuk kampung)
BEGHEKAHG – berkas
BEGHEMBA – bergerak dalam satu kumpulan
BELAH – langgar
BELAH – pergi meninggalkan dengan laju
BELAHAK – sendawa
Beraco – Jet beraco (something fast la)
BESIAQ – beser (kencing kerap)
BETINGGUNG – bertenggek macam buang air besar
BLEMOIH – kotor (biasanya bila bermain dgn lumpur dsb)
BOH – kependekkan bubuh : letak
BOK – tilam kekabu
BORGKYE – batang pancing
BOTOI – gelecek (bola), botol
BUAIH – buas : terlampau aktif (bagi kalangan kanak2)
BULUQ – lapar
BUTA PERUT – bodoh
CAPOI – mulut laser
CEGHIN – meremang bulu roma
CEKAH – Cth: cekah buah manggis
CELAPAK – serbu
CELAPAK=bingkas bangun dengan cepat untuk keluar
CELUIH – muat : just nice
CEME – cth mata ceme (separuh terbuka)
CEMERKAP – cuai : lalai
CEMPERA – lari bertempiaran
CEMUIH – bosan
Cemuih – Bosan (fed up)
CEMUIH – jemu
CENGE’ – garang
CENGKOI – Cth: tangan cengkoi
CEPIAQ – ceper
CEROI – cair
COGHIANG – coreng
COKI’A – low class <– word ni best.. awatla hg ni cokia sangat..
CONTIANG – Conteng
COQ – cucur
CUP 1 – tak aci
CUP 2 – booking
DAGHAI – pondan
DAHK – bentes (main bola) : das (tembakan)
DANDAN – sekilas lalu, segera (pada masa itu juga)
DANGAU – pondok
DANGAU – pondok kanak-kanak main pondok2
DAUN SELOM – daun kesum
DEGHEMEN – luka : kulit yg ter/dicalar
DENDAN – dandan (rambut)
Depa – they
Depa – they
DOMOIH – comot
DUIT PEKIN –
GABUIH – lap
GAGAU=capai, cari dengan tangan, cth: hang dok gagau apa tu?
GASIN – gasing
GEGHEK – basikal
GEGHODAK – Cth: geghodak buah manggis
GELABAH PUYUH – menggelabah gila (huhu aku pun jarang dengaq)
GELONG – tak betul, gila
GENUAK=buah kerdas
Gerek – bicycle
GEREMIT – pengasah pensil, penebuk kayu
GHABAT – panjat
GHAGAIH – panjat
GHALIT – ralit : tidak menumpukan perhatian
GHARIT – perempuan gedik
GHEKAH – kerekah (oleh harimau)
GHELIN mengerling mata
GHENI – hari ini
GHENYIH – sengih
GHENYIH – sengih
GHENYIT – kenyit (mata)
GHESAK – anjak
GHETA – kereta
GHETAM – bising hentakan tapak kaki di rumah kayu
GHETU – hari itu, day in past
GHISIN – sengih
GHONYOT – kertas terhenyot
GHOSOT – merosot : terbelit
GON – jalan berbukit
GROBA – sejenis alat utk tuil
GUGHIH – mancis
Gulai – Curry
GURI – tempayan
GURMIT – pengasah pensil
Habaq – Tell
HANDOH – terajang?
Hang – You
HANGAT LIT-LIT – terlalu panas
HANTAP – badan mantap, kemas
HARIA – baling
HAT NI – yang ini
HAWIN – baling, lempar
HEGHON – ubah duduk
HEMOI – suka berbaik-baik dgn seseorang
HEROT – senget
HIMBAW – baling
HINGAQ – bising
HINGGOT – goyang
HOIH – haus (cth: tapak kasut yang telah kehilangan bunga)
HONGGAQ – melonggarkan
Huluh- Pass
ingat..)
JAGHAHG – jaras, bakul
JEGE – jegil
JEGHELUIH – terjerlus
JEGHEMOH – tersua
JELAN – jelir
JENGKEK – permainan kanak2
JENGOI – muncul (kepala)
JUAH – kurang ajar (cth: hang dok jangan juah no..)
Juboq – Butt, but it’s a harsher word
JULIN – juling
KAIH – kais
KAMPOI (1)- menggulung benang/tali spt ketika main wau
KAMPOI (2) – usaha gigih (bangun menentang semula)
KAPHLA JINGGA – Besar kepala (buat2 juah)
KAPOK – peluk
KAWAQ – pencuri
Kawaq - Theft
KECEK – pujuk
Kecek – Something like pujuk la..
KECIWI – terlalu suka akan sesuatu (cth: hang keciwi gheta GEN2)
Kedara – Eat
KEDARAH atau KEDAGHAH – makan dengan lahap sekali
KELAGHAH – kotor kekuningan, cth: gigi kelaghah
Kelam – Dark
KELAM – gelap
KELEBEK – membelek
KELEMBOI – kecil
Kelentong – Lying
KELEPIAQ – menggelepar (biasanya tangan & kaki)
KELEPOQ – lumpur
KELIH – nampak
KELOI – panggil : kelui
KEMEREH – teruk
KEPAK – patah
KEPIAH – songkok : kopiah
KEPOH – reban ayam
KERABAT – panjat
KETAYAP – lebai
KETEGAQ – degil
KETEGAQ – degil
KETUBUNG – Cth: Kena ketubung nyamuk.
KINCIT – cirit
KOGHAJAQ – (singkatan untuk kurang ajar)
KOI – kuih
KOLET – konduktor bas
KOMAN – (common) kurang bermutu
KOMAN SPANA – local
KONET – kecil
KONGKIAK – semut hitam yg besar
KOT LERA – kawasan
KUMBUI – ada dalam
Kupang – Cent
KURUIH KEDENGKIANG – terlalu kurus
KUY – makin
LAGU= macam, cth: awat jadi lagu tu…?
LANGUT – dongak
LAU – reban ayam
LECE – menyusahkan : leceh
LEMOH – paya
LEMPEN – tayar pancit
LENCUN – basah kuyup
LENGAI – sifat org lembik
LEPA – lupa, leka
LIGAN – kejar
LOCEH –
LOKLAQ – buat kerja dgn kurang hati-hati : buat kerja dgn sifat kekotoran
LOKOIH – basah kuyup
LOPIANG – kotor
LOY – saja (cth: balik loy (tangan kosong)
LUKU – pukul kepala
Mai – come
MAIN CAKLEMPONG=main tembak2 guna peluru bemban atau terung kecik bulat yg hijau tuh.
MAKNGOT – terlalu perlahan : kemut
MAMAI=ngigau malam2 atau cakap masa tidur…
Mampuih – die
MAMUN=tak brapa sedar (besanya kalau tanya atau sembang masa baru bangun pagi, bila tanya balik lepas tuh dah tak
MANGKAQ – bodoh nak mampus(utk manusia) ATAU tak elok(utk buah)
MANIH MELECAIH – sangat manis : terlalu/amat manis
MARKA – girlfriend
MARKA – girlfriend, awek
MARTON – penukul besi
MASAM PIANG – sangat masam
MAT AROP SINTOK – cuai/pemandu yang cuai
MEGHELA – gatal
MEGHELA – gatal
MEGHELAM – menghilang
MEGHELIP – bersinar
MEGHELIT – berkilau
MEGHELOH – tidur
MEGHELOP – malam (biasanya waktu maghrib)
MEGHEMUT – banyak seperti semut
MEGHENYEH – tak tau malu
MEGHUDUM – merudum (bising di atas rumah), jatuh meghudum
MELEHAQ – lapar
MELENGKAQ – melengkar mcm ular, tidur
MELENGKOI – mcm ular, rambut melengkoi
MELESAK – melesak dlm rumah, tak keluar rumah
MELEWAQ – jalan-jalan tak ada tujuan
MELEWEH – tak kemas, selekeh
MENERUNG=cth: yg hang pi teruih menerung rumah dia buat apa..
MENGACUM – mengadu
Mengacum – Something like a daddy’s boi
MENGKALA – bila
MENGKELAN – terkilan
MENGOIT – bergerak sikit-sikit (mcm ulat)
MENITI BUIH – penuh (air dlm cawan)
MENTELIOQ – terliur
MERAP – bayi yg suka merengek
MERTON – hammer
MMBUIH – hembus
MOT – bawa, carry
MOTTAN – rambutan
MUNGKOR – kalah : habis : hancur
MUTU – motosikal
NALA DONGGA – besar sekali
NANGOI – budak-budak (hingusan)
NDAP – hendap
NDOI – buaian
Ngok – Stupid
Nyiok – Coconut
PAK PANDIAQ – buat-buat pandai
PANAIH LIT-LIT – terlalu panas
Pantat – Butt
Pasai – Fault
PEGHEDU – pangkal
PEGHEMBANG – perhati dgn teliti
PELAQ –
PELEKOH – usaha utk mententeramkan rontaan
PELENGGAQ – pangkin tempat rehat bawah pokok
PELENGGAQ – tempat rehat bawah pokok
PEPAK – kunyah
PERAK – mcm hairan (sebutan PE bukan seperti negeri Perak tetapi seperti sebutan PE-langgan)
Pi – Go
PONEN – darai
POTIAQ – proses
PUGAQ – buka tanah
PULUN – usaha
PUNGGAI – baling
PUNGKOQ – juboq, cth pungkoq kawah
PURUIH – bilah lidi
Raba – Touchy
RANGGI – yang menarik perhatian (striking, eye cacthing, daring)
RAPLAH – pening
REMOIH – remos (jambul rambut)
RET – asal dari duit = det = ret (wang lima duit = lima ret)
SAGAT – Cth: sagat timun, sagat kepala lutut
Sakan – Excellent (really good)
SAT – sebentar
SEBIK – sebak
SEGAN – malas
SEGHEBEH – tak kemas
SEGHEGAI – rasa seperti berpasir, mcm sakit mata.
SEGHIAU – sensitif (takut)
SEGHOI – cth nasi seghoi
SEGHONDOI – sondol
SEHH – keluarkan hingus
SEI – sial
SEJUK GEDI/DIK DIK – terlalu sejuk
Selah – Macam ‘selah’ kain perempuan
SELEKEH – kolot, kotor
SELULUI – selalu
SELUMBAQ – cebisan kayu kecil tertusuk dlm kulit
SEMPOI – canggih, bermutu, hebat
Sempoi – Good, nice, power
SEMUGHUP – bumbung garaj, porch
SENEGHIH – sipi
SENGAU – …
Sengih - Smile (senyum2 kambing)
SENGKEK – miskin
Sewel – Crazy
SI’A – mangkuk tingkat yg dibuat daripada tin/besi
SIGONG – guna siku utk melakukan hentakkan ke belakang
SINGKEI – gigi sensitif lepas makan asam
SINGKOH – lahap
Taboh – Wack
TAHANA – buat sesuatu yg mengecilkan hati org tua
TAK KETAHUAN – merapu, sewel, tak perasan, tak jelas
TAKEK – tetak
TAKKELAPAQ – tak mau
TANJAI – tendang
TAUK – lempar
TEBIANG – Cth: Tok sah pi tebiang dekat tok aku..
TEGHEBEH – lastik
TELIANG – kepala teleng
TEMA’A – kedekut
TENANG (tey-nang)= aim, cth: yg hang dok tenang burung tu pasai pa?
TENGALUNG – baling
TEPELE’OT – herot
Terajang – Kick
TEREBEY=lastik, cth: woi.. dosa tau dok terebey burung tuh..
TERPEGHELUIH – terjerlus
TERPEGHONYOK – kemek/penyet (utk kertas)
TERPELE’OT – terseliuh
TERTOMOIH – terjatuh dgn muka menghadap ke tanah
Tibai – Spank
TOI (1) – tuil
TOI (2) – permainan kanak-kanak
TOKAK – gigit
TOMOIH – tersembam
TONYOH – tekan
TOPUI – makna kurang pasti, rasanya `cina gemuk’. Cth: Hang mcm topui-lah
TORIAM – gemuk
TOYU – kicap
Toyu – Kicap
TUJU – baling ke arah sesuatu dgn tepat
TUNGIN – tertonggeng
TUTOH 1 –
TUTOH 2 – potong, kerat (cth: tutoh pokok mottan)

 even kite ni org utara..tp byk prktaan y kite tatau..huhu....asif jiddan pda org utara yak..

AdEk saYe..^_^

Assalamualaikum......heee~^_^...gambar ni gmbar adek kite y brumo 4 tahun(2010)nama dia Nur Sabrina bt Hassan..bufday kne tarikh 11.9.2006....ckap pasal tarikh ni smua org tawuk..tol x?..sy syang sagt3 kt adek sy trutama sabrina ni...dia sorang budak y hyperactive....even dia trllu nakal..ske buli kakak2 n abg dia..tp dia adlah penyeri kluarga sye...tnpa khadran dia..smua org rse sunyi jek....even dy la org y pling bsing kt umah...tp dia tlah mmbwa kceriaan...dia ni ad byk kelbhan...slah 1 nyer..peramah...mcm akak dia(koya nyer..huhu)...dia dpt cari kwan skjap jek...bgus la...mslah nyer adlh...dia ni rmai pmnat..adoyai....boleh jeles kite d wat nyer...juz tkot if bsar2 t un dia rmai pmnat gak...hope dia dpt jge diri...dia nie ank bongsu...2 jek...hehe...wslam..^_^

Friday, October 15, 2010

ResePi MakaRoNi N ChEeSe..NyuMmyy...^_^

Bahan:-
(A) Macaroni
• 1/2 paket macaroni - akak guna brand San Remo
• air secukupnya untuk merebus macaroni
• sedikit minyak zaitun
• sedikit garam
(B) Sos Merah:-
• 1 botol sederhana sos spaghetti Prego ( i used Prego traditional sauce)
• 1/2 paket (200 gm) daging cincang Ramly
• hirisan hot dog
• 2 keping daun bay (akak guna dried bay leaves)
• sedikit garam (akak tambah ni)
(C) Sos Putih:-
• 2 sudu besar mentega/minyak zaitun
• 2 sudu besar tepung gandum
• 600 ml susu segar
• 2 - 3 keping sliced cheddar cheese
• 1 sudu teh serbuk lada hitam
(D) Topping - Mozarella
Cara-Cara:-

(A) Makaroni -
1. Panaskan air, minyak zaitun dan garam hingga mendidih.
2. Masukkan macaroni dan rebus hingga empuk.
3. Angkat dan toskan.
(B) Sos Merah:-
• Sediakan kuali/periuk. masukkan kesemua bahan dan gaul sebati. Masak hingga mendidih dan daging masak dan agak pekat. Ketepikan dan sejukkan.
(C) Sos Putih:-
• Panaskan mentega/minyak dengan api perlahan, masukkan tepung gandum dan gaul sebati sekejap.
• Masukkan susu segar, sliced cheddar cheese dan serbuk lada hitam. Kacau hingga adunan sedikit pekat dan berkilat. Angkat dan ketepikan.
Cara Melapis:-
1. Masukkan 1 1/2 cawan macaroni ke dalam loyang/casserol tahan panas. Rata-ratakan. (x perlu sapu dengan apa2 minyak/butter pada dasarnya).
2. Sudukan separuh adunan sos putih ke atas macaroni dan ratakan.
3. Sendukkan sos merah pula ke atas sos putih tadi.
4. Taburkan mozarella cheese.
5. Ulang step 1, 2, 3 dan 4 hingga penuh bekas.
6. Bakar macaroni pada suhu 160 C selama 35 - 40 minit atau hingga permukaannya nampak keemasan. (Lebih enak dimakan ketika panas atau dihidang suam. Boleh juga dipanaskan dengan microwave sebelum dihidangkan) 




PudiNg Labu....."sEdap Tau..."..Try La buwaT..

Bhan2..

1- biji labu kecil yang cukup masak(diameter lbih kurang 4-5 inchi)
klu labu ya xmsak...nnti isi nya rasa tawar+tak lemak...

2-2 biji telur

3-2 sudu besar tepung gandum

4-4 sudu gula-kalau nk lebih manis klu nak manis boleh tmbah lbih gula

5-1/4 sudu teh garam..

6-esen vanila 1 sudu...

cara2..

labu di cuci bersih dan kemudian potong bahagia atasnya..dan buang smua biji di dalamnya..

santan/telur/tepung/gula & garam di pukul sehingga sebati..tuangkan ke dlam labu tadi..then letak tutup nya..
(tangkai labu harus di buang)

masak dkm microwave suhu"high "selama 5-7 minit je..lepas 5 minit..check...klu puding dlam labu msih belum keras...buka tutup nya dan masa 2-3 minit lgi...

tapi...saYa KUKUS jek...hehehe...

konpem sedap..tp bgi org yang mkan labu la...nyum2...selamat mncuba..^_^

resepI BrowniE MocHa..."keK CokLat MoisT KukuS=GeBu"

Bahan2....

200g coklat di potong kiub...
125g mentega...
150g gula kastor..
120g krimer sejat marigold..
100g tepung berserbuk penaik..
1 sudu teh serbuk penaik..
4 biji telur(di pkul perlahan)
50g serbuk koko...(di ayak)
1 sudu besar butir2 kopi...


cara2...

1-campurkan coklat,mentega,gula,susu cair,dan butir2 kopi dlam periuk..masak atas api y prlahan shgga cair...

2- Alihkan campuran dari api,masukkn ke dlam adunan tepung kacau rata dan pecah kan tlur...pkul shgga sebati..kemudian msukkn serbuk koko....tggu shgga btul2 sebati tau..

3-Tuangkan adunan ke dalam acuan....(sblm 2..acuan d sapu ala kdar ngn mentega)

4-kukus selama 45 minit..(atau pun tggu smpai ia msak..utk pstikan kek 2 msak atau blum..ambil lidi/btang pe2..cucuk pda kek..dan lihat sma ada ia msak dh atau blum

5-slpas kek tuwh msak..korang kuarkn dia...tggu shngga sjuk...

6-bila dh sjuk..korang wat coklat cair yek..

care2...

pnaskan periuk di ats air y mndidih....(ltak priuk y bsar y ada air...then ltak priuk kcik pda ats air itu..kmudian pnaskn bahan2 trsbut)

msukkan coklat bar(agak2 la..ikot korang nk ltak bpe pon..)
pastu msukkn susu pekat..(ikot citarasa korang)

pastu tggu shgga betul2 cair..then tuangkn kt ats kek tu....sapu bg rata..awas!!..pastikn kek 2 sjuk dlu....

CarE MemBuaT PudInG RoTi

bahan-bahan:


  •  4 keping roti disapu mentega
  • 450ml susu segar 
  • 3 biji telur
  • 25g gula
  • 1 sudu besar tepung kastard
cara-caranya :

  1.  potong roti kecil2.pastu masukan dalam loyang.
  2. susu segar dipanaskan tapi jgn sampai mendidih.klu xda susu segar,leh pkai susu pekat tp campur dgn air secukup rasa.
  3. kemudian ambil telur dan gula,masukkan dlm mangkuk kemudian pukul sampai kembang.
  4. lepas dah kembang,leh masukkan susu panas td.
  5. kemudian masukkan tepung kastard.kacau lg.
  6. dah siap semuanya, leh la tuang atas roti dan dibiarkan selama 15minit.
  7. acuan td dibakar selama 20 hingga 30 minit dengan suhu 180 darjah celcius.
  8. klu nak lg sedap, masukkan puding dlm peti sejuk..

KaRangaN BudaK2..

Pagi itu pagi minggu.
Cuaca cukup sejuk sehingga
mencapai takat suhu beku.
Sebab itu saya tidak mandi pagi
sebab air kolah jadi air batu dan air paip
tidak mahu keluar sebab beku di dalam
batang paip. Pagi itu saya bersarapan
dengan keluarga di dalam unggun api
kerana tidak tahan sejuk. Selepas itu
emak saya mengajak saya menemaninya ke
pasar. Tetapi saya tidak mahu. Selepas
emak menikam perut saya berkali-kali
dengan garfu barulah saya bersetuju
untuk mengikutnya. Kami berjalan
sejauh 120 kilometer kerana pasar itu
letaknya 128 kilometer dari rumah.
Lagi 8 kilometer nak sampai pasar saya
ternampak sebuah lori kontena meluru
dengan laju dari arah belakang. Dia
melanggar emak saya. Emak saya
tercampak ke dalam gaung. Dia
menjerit "Adoi!". Lepas itu emak saya
naik semula dan mengejar lori
tersebut. Saya pun turut berlari di
belakang emak saya kerana takut emak
saya melanggar lori itu pula. Pemandu
lori itu nampak kami mengejarnya. Dia
pun memecut lebih laju iaitu sama
dengan kelajuan cahaya. Kami pula
terpaksa mengejar dengan lebih laju
iaitu sama dengan dua kali ganda
kelajuan cahaya. Emak saya dapat
menerajang tayar depan lori itu. Lori
itu terbabas dan melanggar pembahagi
jalan lalu bertembung dengan sebuah
feri. Feri itu terbelah dua. Penumpang
feri itu yang seramai 100 orang
semuanya mati. Pemandu feri itu sangat
marah. Dia pun bertukar menjadi
Ultraman dan memfire pemandu lori.
Pemandu lori menekan butang khas di
dalam lori dia..lori itu bertukar
menjadi robot Transformer. Mereka
bergaduh di udara. Emak saya tidak
puas hati. Dia pun terus menyewa
sebuah helikopter di Genting Highlands
dan terus ke tempat kemalangan. Dia
melanggar pemandu feri yang telah
bertukar menjadi Ultraman itu. Pemandu
feri itu terkejut dan terus bertukar
menjadi pemandu feri semula lalu
terhempas ke jalanraya. Pemandu feri
itu pecah. Pemandu lori sangat takut
melihat kejadian itu. Dia meminta maaf
dari emak saya. Dia menghulurkan
tangan ingin bersalam. Tetapi emak saya
masih marah. Dia menyendengkan
helikopternya dan mengerat tangan
pemandu lori itu dengan kipas
helikopter. Pemandu lori itu
menjerit "Adoi..!" dan jatuh ke bumi.
Emak say menghantar helikopter itu ke
Genting Highlands. Bila dia balik ke
tempat kejadian, dia terus memukul
pemandu lori itu dengan beg tangannya
sambil memarahi pemandu lori itu di
dalam bahasa Inggeris. Pemandu lori
itu tidak dapat menjawab sebab emak
saya cakap orang putih. Lalu pemandu
lori itu mati. Tidak lama kemudian
kereta polis pun sampai. Dia membuat
lapuran ke ibu pejabatnya tentang
kemalangan ngeri itu. Semua anggota
polis di pejabat polis itu terperanjat
lalu mati. Orang ramai mengerumuni
tempat kejadian kerana ingin
mengetahui apa yang telah terjadi.
Polis yang bertugas cuba menyuraikan orang ramai lalu dia menjerit
menggunakan pembesar suara. Orang
ramai terperanjat dan semuanya mati.
Selepas itu emak saya mengajak saya ke
pasar untuk mengelak lebih ramai lagi
yang akan mati. Di pasar, emak saya
menceritakan kejadian itu kepada
penjual daging. Penjual daging dan
peniaga-peniaga berhampiran yang
mendengar cerita itu semuanya terkejut
dan mati. Saya dan emak saya terus
berlari balik ke rumah. Kerana terlalu
penat sebaik saja sampai di rumah kami
pun mati. Itulah kemalangan yang
paling ngeri yang pernah saya lihat
sebelum saya mati.

GeLak SyAiTan D TemPaT KenDuRi

Menurut apa yg diceritakan oleh Tok Dahaman, suatu hari katanya, dia bersama isterinya berjalan hendak kenduri kahwin dihujung kampung.....
Malangnya, ketika itu hujan turun dengan lebatnya. maka terpaksalah mereka menunggu hujan berhenti. Apabila hujan reda, ketika itu jam
menunjukkan pukul 1.00 tghhari. tiba di suatu simpang jalan, mereka terdengar suara tangisan kanak-kanak.
Setelah dilihat sekeliling, didapati 3 orang kanak-kanak tanpa pakaian menangis di tepi sebatang pokok besar yang telah tumbang.
Kata Tok Dahaman, dia sungguh hairan, siapa pula yg meninggalkan anak dalam keadaan begitu?
Tetapi, dia mula syak bahawa budak-budak tiu bukanlah manusia biasa kerana didapatinya mereka berkepala botak, berperut buncit,
mata besar dan telinganya pula capang dan tajam. Sementara jari-jari tangannya amat panjang begitu juga jari kaki.
Walaubagaimanapun, Tok Dahaman bertanya juga apa sebab mereka menangis di tepi jalan.
Menurut salah satu drpd budak2 itu, rumah mereka telah runtuh disebabkan oleh hujan yg amat lebat sebentar tadi.
Tok Dahaman bertanya dimana rumah...? Mereka pun menunjukkan kepada pokok besar yang tumbang itu. Sudah sah lah yg budak-budak itu
adalah anak jin atau syaitan, jelas Tok Dahaman.
Menurut Tok Dahaman, anak-anak syaitan itu telah meminta dia untuk memberitahu kepada ibu bapa mereka yang berada di rumah kenduri
tentang perihal rumah mereka yg telah runtuh itu. Akan tetapi, Tok Dahaman menjelaskan kepada budak-budak itu bahawa dia tidak
mungkin dapat mencari ibu bapa mereka kerana syaitan tidak dapat dilihat oleh manusia dengan pandangan mata kasar.
Lantas, anak syaitan itu memberi sedikit minyak untuk disapu di kening. Menurut anak syaitan itu lagi, minyak itu membolehkan
pandangan terhadap benda-benda hijab dibuka. Ayah syaitan tersebut dapat dikenalpasti kerana dia menggantung tengkorak kecil di
leher manakala ibu mereka memakai tulang ayam bersilang di rambutnya.
Anak syaitan tersebut berpesan meminta ibu bapa mereka pulang dengan segera kerana rumah mereka runtuh dan mereka di dalam kesejukan.
Cerita Tok Dahaman lagi, ketika sampai di rumah kenduri, dia dan isterinya pun memakai minyak tersebut. Tok Dahaman kemudian menyuruh
isterinya mencari syaitan betina di atas rumah sedang dia sendiri mencari syaitan jantan di tempat org lelaki.
Sebaik sahaja minyak tersebut di sapu di kening, mereka lihat begitu banyak syaitan bercampur gaul dgn org ramai.
Ada sebahagiannya sibuk ditempat memasak, mengganggu di kawah gulai dgn memasukkan berbagai jenis najis ke dalam segala masakan
(kerana org yg memasak tidak membaca Bismillah...), syaitan-syaitan tersebut ada yg meludah, membuang air kecil dan besar ke dalam
piring dan mangkuk...Ada juga yg muntah ke dalam makanan,ada yang bergayut di bahu, duduk di kepala dan riba manusia.
Tok Dahaman dan isterinya yang memandang suasana itu menjadi tidak tergamak untuk makan org ramai pada hari itu menjadi hairan
melihat kelakuan Tok Dahaman pada hari itu.
Menurut Tok Dahaman dia amat sukar untuk berjalan kerana terpaksa mengelak daripada berlanggar dengan syaitan kerana syaitan lebih
sibuk mengalahkan manusia di rumah kenduri.
Setelah sibuk mencari, akhirnya jumpa lah dia dgn bapa syaitan tersebut.
Ketika itu, syaitan tersebut sedang makan dgn gelojohnya. Tok Dahaman pun bertempik kepada syaitan tersebut serta memberitahu kepada
syaitan tersebut bahawa rumahnya telah runtuh. Syaitan tersebut sangat terperanjat dan bertanya bagaimana Tok Dahaman boleh melihat
syaitan.
Apabila mendengar penjelasan Tok Dahaman, syaitan tersebut pun berlari pulang sambil memijak kepala orang ramai. Bagi pihak perempuan
pula, keadaan lebih kecoh. Menurut isteri Tok Dahaman, ramai sungguh syaitan betina yang sama-sama makan kenduri dengan org perempuan
bahkan di bahagian perempuan keadaan lebih teruk lagi kerana syaitan betina ada yg membawa anak mereka.
Kerenah anak-anak syaitan ini memang tidak dapat dikawal oleh ibu bapa mereka. mereka melompat dari satu talam ke satu talam sambil
mencapai makanan dari pinggan atau tangan orang. Ada yg membuang air kecil sambil bergayut di jendela rumah
Akhirnya ibu syaitan tersebut ditemui oleh isteri Tok Dahaman di bilik pengantin sedang bersolek bersama-sama pengantin perempuan
Isteri Tok Dahaman mengenalinya berdasarkan tulang ayam yang bersilang dirambut yang kotor dan berbau busuk itu. Rupa syaitan betina
tersebut sgt menggerunkan.
Keadaan mejadi kecoh kerana orang ramai melihat isteri Tok Dahaman bercakap dengan cermin tempat bersolek.
Untuk sehari itu, letihlah mulut mereka menjelaskan kepada orang ramai tentang sebab keanehan sikap mereka pada hari itu, terpulanglah
orang mahu percaya atau tidak. Begitulah hal nya, keadaan syaitan yang sungguh menjijikkan jika kita tidak menyebut nama Allah ketika
hendak makan.
Sebelum makan, sebut lah nama Allah...atau sekurang-kurangnya bacalah BISMILLAH.....
DIPETIK DRP MAJALAH IKTIBAR, EDISI PENGENALAN, CETAKAN PERTAMA 1999.
Wallahualam MORAL OF THE STORY; APABILA KITA MELAKUKAN SESUATU MULAKAN DENGAN UCAPAN BISMILLAH...
semoga hari ini lebih baik dari semalam..

Berkata Imam Nawawi:
"Aku menyintaimu krn agama yg ada padamu, jika kau hilangkan agama dlm dirimu, hilanglah cintaku padamu"

KoD E

Untuk manfaat bersama dipanjangkan mesej dibawah:



Salah seorang rakan saya bernama Syeikh Sahib bekerja sebagai pegawai di
Badan Pengawasan Ubat & Makanan (POM) di Pegal, Perancis. Tugasnya
adalah mencatat semua mereka barang, makanan dan ubat-ubatan.

Produk apa pun yang akan disajikan suatu perusahaan ke pasaran,bahan-
bahan produk tersebut harus terlebih dahul mendapat izin dari Badan
pengawas Ubat dan Makanan Perancis dan Syeikh Sahib bekerja diBadan
tersebut bahagian QC , oleh sebab itu dia mengetahui pelbagai jenis
bahan makanan yang dipasarkan.

Banyak daripada bahan-bahan tersebut dituliskan dengan istilah ilmiah
namun ada juga beberapa yang dituliskan dalam bentuk matematik seperti
E-904, E-141. Awalnya, saat Syeikh Sahib menemukan bentuk matematik
tersebut, dia ingin tahu dan kemudian menanyakan kod matematik tersebut
kepada seorang Perancis yang berwenang dalam bidang itu dan orang
tersebut menjawab " KERJAKAN SAJA TUGASMU, DAN JANGAN BANYAK TANYA.

Jawaban tersebut menimbulkan kecurigaan buat Syeikh Sahib dan dia
kemudian mula mencari tahu kod matematik tersebut dalam dokumen yang
ada. Ternyata apa yang dia temukan cukup memeranjatkan kaum Muslimin
didunia.

Hampir di seluruh negara barat termasuk Eropah, pilihan utama untuk
daging adalah daging babi. Penternakan babi sangat banyak di
negara-negara tersebut. Di Perancis sendiri jumlah penternak babi
mencapai lebih dari 42.000.

Jumlah kandungan lemak dalam tubuh babi sangat tinggi dibandingkan
dengan haiwan lainnya. Namun orang Eropah dan Amerika berusaha
menghindari lemak-lemak tersebut.

Kemudian yang menjadi pertanyaan sekarang;di manakah lemak-lemak babi
tersebut ? Jawapannya adalah: Babi-babi tersebut dipotong di tempat
perniagaan (secara) kecil-kecilan dalam pengawasan Badan POM dan yang
memusingkan badan babi tersebut adalah untuk membuang lemak yang sudah
dipisahkan dari daging babi. Dahulu kira-kira 60 tahun yang lalu,
lemak-lemak tersebut dibakar.

Kemudian mereka berfikir untuk memanfaatkan lemak-lemak tersebut
.Sebagai awal kajian, mereka membuat sabun dengan bahan lemak tersebut
dan ternyata itu berhasil.

Lemak-lemak tersebut diproses secara kimiawi, dikemas sedemikian rupa
dan dipasarkan Dalam pada itu negara-negara di Eropah memperlakukan
aturan yang mengharuskan bahan-bahan dari setiap produk makanan,ubat-
ubatan harus dicantumkan pada kemasan.

Oleh karena itu bahan yang terbuat dari lemak babi dicantumkan dengan
nama Pig Fat (lemak babi) pada kemasan produk. Mereka yang sudah tinggal
di Eropah selama 40 tahun terakhir ini mengetahui hal tersebut.

Namun produk dengan bahan lemak babi tersebut dilarang masuk ke
negara-negara Islam pada saat itu sehingga menimbulkan defisit
perdagangan bagi negara pengeksport.

Menoleh ke masa lalu, jika anda hubungkan dengan Asia Tenggara, anda
mungkin tahu tentang faktor yang menimbulkan perang saudara. Pada saat
itu, peluru senapang dibuat di Eropah dan diangkut ke belahan benua
melalui jalur laut. Perjalanannya memakan waktu berbulan-bulan hingga
mencapai tempat tujuan sehingga bubuk mesiu yang ada di dalamnya
mengalami kerosakan karena terkena air laut.

Kemudian mereka punya ide untuk melapisi peluru tersebut dengan lemak
babi. Lapisan lemak tersebut harus digigit dengan gigi terlebih dahulu
sebelum digunakan. Saat berita mengenai pelapisan tersebut tersebar dan
sampai ke telinga tentera yang kebanyakan Muslim dan beberapa Vegetarian
(orang yang tidak makan daging), maka tentera - tentera tersebut menolak
berperang sehingga mengakibatkan perang saudara ( civil war ).

Negara-negara Eropah mengakui fakta tersebut dan kemudian menggantikan
penulisan lemak babi dalam kemasan dengan menuliskan lemak haiwan. Semua
orang yang tinggal di Eropah sejak tahun 1970 - an mengetahuinya.

Saat perusahaan produsen ditanya oleh pihak berwenang dari negara Islam
mengenai lemak haiwan tersebut, maka jawapannya bahawa lemak tersebut
adalah lemak sapi(lembu) & domba, walaupun demikian lemak-lemak tersebut
haram bagi Muslim kerana penyembelihan haiwan ternak tersebut tidak
mengikuti syariat Islam. Oleh karena itu produk dengan label baru
tersebut dilarang masuk ke negara-negara Islam.

Sebagai akibatnya,pengusaha produk menghadapi masalah kewangan yang
sangat serius kerana 75% penghasilan mereka diperoleh dengan menjual
produknya ke negara Islam, di mana laba penjualan ke negara Islam bisa
mencapai jutaan dolar.

Akhirnya mereka memutuskan untuk membuat kodifikasi bahasa yang hanya
diketahui oleh Badan POM sementara orang awam tidak mengetahuinya. Kod
tersebut diawalkan dengan kod E-CODES. E-INGREDIENTS ini terdapat di
banyak produk perusahaan multinasional termasuk pasta gigi, sejenis
permen karet, coklat, gula-gula, biskut, makanan dalam tin, buah-buahan
dalam tin dan beberapa multi vitamin dan masih banyak lagi jenis produk
makanan & ubat-ubatan lainnya.

Semenjak produk - produk tersebut di atas banyak di konsumsi[penggunaan
barang-barang (spt hasil pertanian, perusahaan, dll)]. oleh
negara-negara Muslim, kita sebagai masyarakat Muslim tidak terkecuali
sedang menghadapi masalah penyakit masyarakat yakni hilangnya rasa
malu,kekerasan dan seks bebas.

Oleh itu, saya mohon kepada semua umat Islam untuk memeriksa terlebih
dahulu bahan-bahan produk yang akan kita konsumsi dan mencocokkannya
dengan daftar kod E-CODES berikut ini. Jika ditemukan kod-kod berikut
ini dalam kemasan produk yang akan kita beli, maka hendaknya dapat
dihindari karena produk dengan kod-kod tersebut dibawah ini mengandung
lemak babi.


E100, E110, E120, E 140, E141, E153, E210, E213, E214, E216, E234,
E252, E270, E280, E325, E326, E327, E334, E335, E336, E337, E422, E430, E431, E432, E433, E434, E435, E436, E440, E470, E471, E472, E473, E474, E475, E476, E477, E478, E481, E482, E483, E491, E492, E493, E494, E495, E542, E570, E572, E631, E635, E904.


Adalah tanggung jawab kita semua sebagai umat Islam untuk mengikuti
syariat Islam dan juga memberitahukan informasi ini kepada saudara kita.

BuKan SeKadar WaNiTa

Umar al-Khattab pernah berkata: “Aku impikan rumah ini dipenuhi dengan ‘rijal-rijal’ seperti Muaz b. Jabal, Abu Ubaidah Al-Jarrah, Salim hamba Huzaifah untuk aku gunakan mereka untuk menegakkan kalimah Allah”

Kata-kata hebat yang lahir dari insan yang hebat. Mengimpikan ‘rijal’ lebih dari perhiasan duniawi. Fikrahnya sangat jelas, menyeru kepada pembentukan ‘rijal’ dakwah yang mantap untuk menegakkan panji-panji Islam. Dengan itu, akan tertegaklah kalimah Allah di muka bumi ini.

Bagaimana untuk menghasilkan ‘rijal’ dakwah yang mantap ini? Tentulah memerlukan satu proses tarbiyah yang benar-benar mantap. Merangkumi segala aspek. Ruhi, jasmani, akal, aqidah, akhlaq, dan amalnya. Ia adalah proses untuk membentuk manusia, bukanlah semudah menguli tepung. Ia merupakan satu proses yang memerlukan kesungguhan dan pengorbanan. Ia juga memerlukan kesabaran yang sangat tinggi.

Bukan calang-calang orang boleh melakukan ini. Tetapi cuba bayangkan seandainya impian ini jadi kenyataan suatu hari nanti. Nescaya dunia ini akan makmur di bawah naungan Islam. Tentu kita akan rasa sangat gembira. Kerana di situ ada hasil titik peluh kita.

Tangan Yang Lembut Itu

Siapa sangka tangan lembut seorang wanita mampu menggoncang dunia? Siapa sangka wanita yang disangka lemah mampu merubah masyarakat? Siapa kata wanita tidak boleh berdakwah?

Di sinilah hebatnya wanita. Memiliki keistimewaan tersendiri. Dari manakah lahirnya seorang ‘rijal’ kalau bukan dari rahim seorang wanita. Mungkin kadangkala terselit rasa lemah dan rendah diri kerana wanita tidak berpeluang berjuang di medan jihad seperti orang lelaki. Tetapi betapa bertuahnya seorang wanita. Seorang wanita yang luarannya lemah lembut mampu untuk mengandung, melahirkan, membesarkan, mengasuh dan mendidik seorang ‘rijal’. Bukankah itu satu kemuliaan yang Allah kurniakan hanya buat wanita.

Bukan sekadar itu. Wanita juga dimuliakan dengan suaminya. Tetapi bagaimana? Dalam sebuah riwayat dituturkan, bahwasanya Ibnu ‘Abbas berkata:

“Sesungguhnya seorang perempuan telah datang kepada Rasulullah, lalu ia berkata: ‘Wahai Rasulullah, saya ini utusan dari kaum perempuan untuk menemuimu. Jihad ini diwajibkan Allah kepada kaum laki-laki. Jika mereka menang, mereka mendapat pahala, dan jika mereka terbunuh, mereka tetap hidup di sisi Tuhan mereka, dan mendapat ganjaran. Sedangkan kami kaum perempuan hanya membantu mereka. Maka, apa bahagian kami dalam hal in?’ Rasulullah Saw menjawab, ‘Sampaikanlah kepada perempuan-perempuan yang kamu temui, bahwa taat kepada suami dan mengakui hak-haknya adalah sama dengan itu (jihad di jalan Allah)’.” (Fiqh Sunnah, Sayyid Sabiq)

Wanita Juga ‘Rijal’

Jika anda wanita, anda juga boleh menjadi rijal. Sejarah telah membuktikan bagaimana peranan Khadijah di sisi Rasulullah. Beliaulah suara pertama dari kaum wanita dalam menguatkan dakwah dan risalah Muhammad saw. Ketika baginda Rasulullah baru menerima wahyu, beliau menguatkan Rasulullah dengan kata-katanya:

“Demi Allah, Tuhan tidak akan mengecewakan engkau sama sekali. Sesungguhnya engkau menghubungkan silaturrahim, menghubungkan keluarga dan mengangkat beban berat, memberi kepada orang yang memerlukan, menerima dan menghormati tetamu, serta menolong orang-orang yang susah”

Wanita pertama sebagai syuhada adalah Ummu Amr bin Yasir yang bernama Sumayyah. Beliau dan suaminya disiksa, agar mereka keluar dari agama Islam. Tetapi mereka tetap bertahan dan sabar, sehingga dia mati syahid bersama suaminya.

Besarnya peranan seorang wanita ketika hijrah Rasulullah, Asma’ bintu Abu Bakr. Dalam keadaan beliau sedang sarat mengandung, merentas padang pasir menghantar makanan buat baginda ar-Rasul. Menahan perit tamparan Abu Jahal, demi mempertahankan agama Allah. Beliau juga merupakan ibu kepada seorang ‘rijal’ yang berjaya melakar nama dalam sejarah Islam, ‘Abdullah Ibnu Zubair.

Jadilah Wanita ‘Rijal’

Seandainya seorang wanita itu mengangkat dirinya dengan Islam, beramal untuk Islam, dia boleh menjadi aset yang sangat penting dalam usaha mengembalikan khilafah di bumi Allah ini. Namun jika wanita itu merendahkan dirinya dengan melakukan kerosakan di bumi ini, dia boleh menjadi punca jatuhnya ummat tersebut.

‘Rijal’ atau tidak seorang wanita itu bergantung pada dirinya sendiri. Samada dia mahu menjadi seorang wanita ‘rijal’ atau sebaliknya. Namun, ia bukanlah satu perkara yang mudah. Memerlukan persiapan yang rapi serta tarbiyah yang teliti.

Oleh itu, marilah kita sama-sama mempersiapkan diri kita untuk menjadi seorang isteri, ibu, serta wanita yang berhati ‘rijal’ sodiq (benar). Jadilah bukan sekadar wanita…

RintiHan Hamba -MU

Ya Allah,
Aku ingin mengadu kepadaMu,
Aku ingin bercerita kepadaMu,
Aku ingin meluahkannya kepadaMu,
Aku ingin berserah kepadaMu,

Ya Allah,
Adakah imanku seperti lilin?
Yang akan mencair apabila dibakar api kemaksiatan,
Adakah aku seperti pokok yang reput?
Yang sudah tidak dapat memberi manfaat kepada makhluk yang lain,
Adakah aku seperti batu yang keras?
Yang sudah tidak boleh ditegur dan dinasihati,
Ya Allah adakah aku seperti ini…?

Ya Allah,
Aku memohon kepada Mu,
Aku meminta kepda Mu,
Aku merayu kepada Mu,
Aku berhajat kepada Mu,

Ya Allah,
Berikanlah hidayah dan petunjukMu kepadaku,
Berikanlah aku keringanan dalam melakukan amal ibadah,
Berikanlah aku kekuatan untuk melawan hawa nafsuku,
Berikanlah aku kemudahan dalam setiap urusanku,
Berikanlah keberkatan, rahmat dan yang terbaik dalan diriku,

Amin.

TudUnG LabuH

Aku tidak mahu berbicara panjang tentang kewajipan menutup aurat. Apa yang ingin kukongsi di sini adalah tentang beberapa peristiwa dalam hidupku yang membuatkan aku berasa tudung labuh itu benar-benar istimewa. Allah banyak kali menyelamatkan dan memudahkan urusanku dengan asbab tudung labuh.

Dikejar Tebuan TanahDalam satu program motivasi remaja, aku menyertainya sebagai salah seorang fasilitator. Antara aktiviti yang dilakukan ialah jungle trekking. Aku mengetuai barisan remaja puteri yang siap sedia memasuki hutan. Taklimat dan doa dimulakan. Menderap ke tengah belantara, tiba-tiba peserta puteri paling depan terlanggar sarang tebuan tanah. Tebuan tanah berterbangan garang. Sedia menyerang. Peserta itu menjerit kesakitan kerana disengat. Peserta di belakangnya turut menjerit ketakutan. Aku yang turut berada di barisan depan ketika itu melaungkan takbir. Lantas mengarahkan peserta yang lain berundur. Mereka bertempiaran lari.

Sementara aku tetap bertahan di situ. Kututup sebahagian wajahku dengan tudung labuhku. Tangan turut kusembunyikan di bawah tudung labuh. Kulindungi beberapa peserta yang terkepung dengan tudung labuhku agar tidak disengat lagi. Segera kubawa mereka berundur. Ajaibnya, seekor tebuan pun tidak berjaya menyengatku. Subhanallah! Maha Suci Engkau yang menyelamatkan aku dengan secebis kain buruk ini.

Terlindung daripada Mata Mat RempitSuatu hari, aku ingin pulang ke kampusku di UIA setelah bercuti pertengahan semester di kampung halaman. Seperti biasa, aku membeli tiket bas dan berusaha mencari bas yang mempunyai tempat duduk seorang. Request. Ini penting bagi mengelakkan aku terpaksa bermalam di dalam bas dengan bertemankan seorang lelaki asing di sebelah. Akhirnya kumembeli tiket dengan sebuah syarikat bas yang belum pernah kunaiki . Sebelum menaiki bas, aku berpesan kepada pemandu kedua agar menurunkan aku di Greenwood. Semua mata terlena melepaskan kelelahan hidup dengan mengembara ke alam mimpi yang seketika. Kedengaran sayup-sayup suara pemandu bas mengejutkan aku dari tidurku. Lantas aku terjaga separuh sedar. Ketika itu, aku duduk di kerusi seorang paling depan, tidak jauh dari pemandu.

Jam baru menunjukkan pukul 4.30 pagi. Badanku amat penat dan urat kepala terasa merenyuk. Aku bangkit dari kerusiku dalam keadaan mamai menuruni bas. Ketika berada di luar bas, aku masih sangat mengantuk. Terasa secepat kilat bas meninggalkanku. Ya Allah! Aku terkejut kerana hanya aku seorang yang menuruni bas. Lagipun, tempat bas itu memberhentikan aku bukannya tempat perhentian bas di Greenwood seperti kebiasaan. Aku langsung tidak mengenali tempat itu. Tiada peluang untukku bertanya atau membatalkan saja tempat perhentian itu. Nyata aku sudah terlewat. Asap bas pun sudah tidak kelihatan.

Aku berada di sebuah perhentian bas. Jalan raya di hadapannya lurus. Lengang. Sunyi. Kawasan sekitarnya adalah kawasan perumahan yang sedang bergelap. Jalur-jalur cahaya hanya sedikit. Kupandang ke belakang dan mendapati tidak jauh dari situ terdapat sebuah masjid. Namun, ia kelihatan gelap. Sunyi. Kelihatan seekor anjing berwarna hitam, besar dan garang sedang berlegar-legar di luar pagar masjid. Ya Allah, pada-Mu aku bertawakal. Aku segera menelefon kenalan rapatku, Puan Norliza Mohd Nordin untuk mengambilku. Pada masa yang sama, mataku melilau mencari kayu atau besi yang akan kugunakan sebagai senjata seandainya anjing itu mendekatiku.

Di mana? Tanya Puan Norliza. Susah-payah aku cuba menerangkan lokasi yang asing itu. Tambahan pula, aku tidak dapat melihat papan tanda yang menunjukkan nama masjid. Kehadiran anjing itu membuatkan aku tidak berani menghampiri masjid. Sukar Puan Norliza mentafsirkan lokasi aku berada. Tiba-tiba, sekumpulan samseng jalanan dengan pelbagai aksi motosikal yang berbahaya berhenti beramai-ramai di seberang jalan tempatku berada. Bagaikan ada mesyuarat penting di situ. Aku tiada tempat bersembunyi. Apa yang mampu kulakukan adalah tetap berdiri di tempatku dan membaca segala ayat al-Quran yang pernah kuhafal. Tawakalku memanjat langit dunia. Kebetulan, aku berjubah hitam dan bertudung labuh warna hitam. Aku menggunakan kesempatan itu untuk menyembunyikan diriku di balik warna malam. Cebisan kain turut kututup pada wajahku yang berkulit cerah.

Saat yang amat mendebarkan dalam hidupku, kelihatan anjing yang garang sedang berlari ke arahku. Kupujuk hati, anjing itu akan baik padaku kerana ia tidak menyalak. Samseng jalanan pula seakan sedang memandang-mandang ke arah lokasiku. Ketika itu, aku mengucapkan dua kalimah syahadah berkali-kali. Aku siapkan emosi untuk berjihad mempertahankan diri. Biar nyawa jadi taruhan, menyerah tidak sekali! Allah menjadi saksi. Aku bagaikan tidak percaya apabila melihat anjing itu sekadar melintasiku seolah-olah langsung tidak melihatku di balik kegelapan. Walau bagaimanapun, aku masih resah melihat samseng jalanan asyik memandang ke arahku. Aku bertambah risau membayangkan Puan Norliza mungkin tidak dapat mengagak lokasiku itu kerana dia asyik menelefonku. Tiba-tiba samseng jalanan itu beredar. Bunyi ekzos mengaum pergi, pelbagai aksi. Mereka seakan-akan memandang dengan pandangan yang kosong sahaja ke arahku sebentar tadi. Puan Norliza pula sampai, menambahkan syukurku. Hatiku yakin, Allah telah menyelamatkanku di balik tudung labuh berwarna gelap itu. Alhamdulillah!


Ya! Ya! Ya! Kudengari suara-suara hatimu yang sedang berbisik, Ramai saja yang bertudung labuh tapi tak baik. Tudung tak labuh pun masih tutup aurat. Dont judge people by its cover. Kuhormati semua kata-kata ini sepertimana kuhormati dirimu yang masih bertudung. Alhamdulillah. Aku cuma berkongsi secebis pengalaman dalam hidupku yang menyebabkan kurasakan tudung labuh terlalu istimewa. Buat adik-adik remaja yang pernah bertanya, akak harap adik menemui jawapannya.

Menyelamatkan Beg Tanganku daripada RagutSeorang temanku dari Brunei sudah beberapa hari tidak datang ke kelas sarjana. Aku risaukan keadaannya. Apabila dia datang kembali, aku segera bertanya. Dia menunjukkan pipinya yang calar sambil bercerita dengan juraian air mata. Dua orang pemuda yang menunggang laju meragut beg tangannya. Dia ikut terseret. Ketika itu pula dia sedang mengandung dua bulan. Hampir-hampir keguguran. Kedua-dua lututnya terluka. Pipi dan tangannya tercalar. Berdarah.

Aku sedih mendengar ceritanya. Dia memegang hujung tudungku sambil menyimpulkan, Jika akak pakai tudung labuh macam ni, tentu diorang tak nampak beg tangan akak. Kata-kata itu membuatkanku benar-benar berfikir jauh. Aku bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana tidak pernah menjadi mangsa ragut. Baru aku sedar, rupa-rupanya antara faktor yang menyelamatkanku adalah kerana beg tanganku sentiasa tersembunyi di bawah tudung labuh. Cuba anda bertanya kawan-kawan anda yang menggalas beg tangan di bawah tudung labuh, pernahkah mereka menjadi mangsa ragut?

Mendekatkan Jodoh dengan Lelaki Soleh
Aku hairan melihat beberapa orang temanku yang mulanya bertudung labuh tapi akhirnya menukar penampilan kerana takut tidak dipinang. Aku hormati penampilannya selagi masih menutup aurat namun jika itu alasannya, dia mungkin tersilap. Aku yang tetap bertudung labuh ini juga akhirnya yang agak cepat menerima pinangan. Suamiku mengakui antara faktor yang meyakinkannya pada agamaku saat memilih bunga untuk disunting adalah kerana nilai tudung labuhku. Wanita bertudung labuh lumrahnya hanya berani dirisik oleh lelaki yang mempunyai persiapan agama. Jika malas hidup beragama, mereka akan berfikir beribu kali untuk memiliki seorang suri yang bertudung labuh. Rasa tidak layak. Rasa perlu membaiki diri terlebih dahulu.

Pernah juga aku dan suami cuba memadankan beberapa orang temanku dengan lelaki-lelaki soleh yang kami kenali. Apabila biodata bertukar tangan, gadis bertudung labuh rupa-rupanya menjadi kriteria penting seorang lelaki soleh. Malang bagi temanku yang sebenarnya baik dan berbudi bahasa, namun kerana penampilannya itu melambatkan jodohnya. Benar, kita tidak boleh menilai seseorang hanya melihat luarannya. Namun, realitinya, kadang kala masa terlalu singkat dan peluang tidak ada untuk kita mengkaji dalaman seseorang sehingga terpaksa menilainya hanya melalui luarannya. Contoh realiti, jika kita ingin membeli nasi lemak di gerai. Kelihatan penjual di gerai yang pertama ialah seorang makcik bertudung labuh. Penjual di gerai kedua pula seorang wanita tidak bertudung dan rambutnya menggerbang lepas. Mana yang kita pilih? Kenapa cepat membuat pilihan sebelum mengkaji dalaman kedua-duanya dahulu? Apa nilaian kita ketika itu? Fikir-fikirkan.
Hormatilah Selagi Masih Menutup Aurat